Category: Uncategorized

  • Monologue #7

    Entah untuk kali ke berapa cerita itu dibuka lagi. Kali ini lebih terperinci. Sumpah aku tak ingat apa yang terjadi. Aku pun tak mengerti. Kenapa Tuhan tarik memori itu pergi. Tapi kau menangis lagi. Menangis diatas perbuatan kejam aku yang lalu. Dan aku hanya mampu termangu. Kerana aku tak tercapai kepedihan itu. Cuma rasa sesuatu.…

  • Buta Hati

    Kita tahu buta mata tapi kita faham tak apa itu buta hati? Dulu aku tak percaya wujudnya buta hati. Aku fikir ianya cuma wujud dalam teks sastera dan puisi sahaja. Tapi bila aku lihat depan mata, aku akui ia wujud. Manusia ini mencari apa sebenarnya. Sedangkan yang hampir sempurna itu ada depan mata. Ada dalam…

  • Monologue #6

    Jadi awan yang memayungi bumi Jadi pulau yang boleh didiami Jadi banjaran yang boleh diterokai. Jadi manfaat Sementara masih sempat.

  • I Am Sorry If I Lost My Memory

    At many points of life when I feel like kicking myself for not being able to remember so many past events and memories, there are a few moments in life that I am glad that I can’t recall at all. Mostly were the painful and hurtful ones. Especially when I was the cause of the…

  • Monologue #5

    Bandara dan udara Memisahkan New York dan Jakarta. Resah di dadamu dan rahasia yang menanti di jantung puisi ini dipisah kata-kata. Begitu pula rindu, hamparan laut dalam antara pulang dan seorang petualang yang hilang. Seperti penjahat dan kebaikan dihalang uang dan undang-undang. Seorang ayah membelah anak dari ibunya—dan sebaliknya. Atau senyummu, dinding di antara aku…

  • Monologue #4

    Di malam yang sunyi Hanya lampu neon menyinari Hujan menitis ke bumi Mengiringi kesedihan hati Jangan bersedih lagi Keringkan titisan air mata di pipi Jangan dikesali Atas apa yang terjadi Mungkin rahmat sebaliknya Membuahkan bahagia Jangan berdendam pada sesiapa Bersabarlah menerima Segala-galanya Dengan redha

  • Protected: Monologue #3

    There is no excerpt because this is a protected post.

  • Monologue #2: Bermain Di Ruang Yang Adil

    Ketika jantungmu bagai direntap oleh tangan yang tak nampak, kau terapung di udara tanpa jejak Fikiran dan emosi dibuai oleh entah siapa Lalu kau tanyakan padanya Dimanakah pengakhiran sebuah cerita Moga baik baik sahaja Tidak ada jasad yang cedera Tidak ada jiwa yang merana Agar kelak kita dipulangkan kepada Pencipta dalam keadaan yang sempurna.

  • Protected: Monolog #1

    There is no excerpt because this is a protected post.

  • Trip to Johor Bahru – Hari Akhir

    19 Oktober 2017. Khamis Hari ini aku akan kembali ke Kuala Lumpur. Seawal pagi lepas bersiap, aku dan Sue gi ke sekolah ambil dua orang kakak tu dan bersarapan di sebuah gerai lontong terkenal di Johor Bahru. Baru aku tau rupanya lontong ni ada dua jenis. Lontong basah iaitu berkuah dan lontong kering. Oleh sebab…