Malam yang tenang Berbual panjang Hingga larut malam Gelak ketawa riang Tiada kerisauan Atau Serius bila topik yang tegang Mengupas kenangan silam Dari saiz kurus membawa ke saiz bambam Bahan membahan tanpa gores emosi Tanpa menyimpannya dalam hati Kerana kita tahu itu cara kita berlucu Tiga minggu yang gembira Akan dikenang sampai bila-bila Masa mencemburui […]

Read More »

Entah untuk kali ke berapa cerita itu dibuka lagi. Kali ini lebih terperinci. Sumpah aku tak ingat apa yang terjadi. Aku pun tak mengerti. Kenapa Tuhan tarik memori itu pergi. Tapi kau menangis lagi. Menangis diatas perbuatan kejam aku yang lalu. Dan aku hanya mampu termangu. Kerana aku tak tercapai kepedihan itu. Cuma rasa sesuatu. […]

Read More »

Bandara dan udara Memisahkan New York dan Jakarta. Resah di dadamu dan rahasia yang menanti di jantung puisi ini dipisah kata-kata. Begitu pula rindu, hamparan laut dalam antara pulang dan seorang petualang yang hilang. Seperti penjahat dan kebaikan dihalang uang dan undang-undang. Seorang ayah membelah anak dari ibunya—dan sebaliknya. Atau senyummu, dinding di antara aku […]

Read More »

Di malam yang sunyi Hanya lampu neon menyinari Hujan menitis ke bumi Mengiringi kesedihan hati Jangan bersedih lagi Keringkan titisan air mata di pipi Jangan dikesali Atas apa yang terjadi Mungkin rahmat sebaliknya Membuahkan bahagia Jangan berdendam pada sesiapa Bersabarlah menerima Segala-galanya Dengan redha

Read More »