Puas aku utuskan surat cinta Namun kau balas dengan derita Mengapa tidak kesampaian Untuk aku milikimu Mengapa kita kasih yang terpisah Bersatu cumalah hati Menangis sedih biarlah Ku temui di taman fantasi Hasrat aku hanya memilikimu Berkejar di alam fana cinta Senyum mu tiada ternilai Tapi semuanya dusta Tapi Malam malam indah kian bercelaru Mendoakan […]

Read More →

Sekumpulan pemuda menghadiri majlis pernikahan salah seorang rakan mereka. Salah seorang daripada mereka melihat bekas guru sekolah rendahnya hadir dalam majlis pernikahan itu. Seorang pemuda itu segera mendatangi dan bersalam dengan bekas gurunya dengan penuh hormat..sambil berkata: *”Cikgu masih ingat saya lagi, kan?”* Bekas gurunya menjawab: *“Tidak ingat* Pemuda itu hairan dan bertanya lagi, *”Eh, […]

Read More →

Filem Wira sedang ditayangkan di pawagam. Aku telah berpeluang menontonnya pada hari Sabtu yang lepas. Filem sangat bagus cuma aku kesal kerana menonton dengan orang-orang pentingkan diri sendiri. Emak ayah bawa anak kecil menonton filem yang penuh dengan adegan ganas. Untuk mengaburkan anak, dipasangkan lagu kanak-kanak pada handphone. Berkumandang lagu kanak-kanak sebagai latar filem Wira. […]

Read More →

Kasihan blog aku ni. Terbiar sepi tidak berpenghuni. Tuannya sibuk terkinja-kinja di FB, Twitter, IG dan WhatsApp saban hari. Sekadar bayar domain dan hosting sahaja supaya blog ini tidak terbenam. Mungkin dah sampai masanya aku kembali ke sini. Media sosial semakin bising dan nyaring. Sesak lagi menyesakkan.

Read More →

Malam yang tenang Berbual panjang Hingga larut malam Gelak ketawa riang Tiada kerisauan Atau Serius bila topik yang tegang Mengupas kenangan silam Dari saiz kurus membawa ke saiz bambam Bahan membahan tanpa gores emosi Tanpa menyimpannya dalam hati Kerana kita tahu itu cara kita berlucu Tiga minggu yang gembira Akan dikenang sampai bila-bila Masa mencemburui […]

Read More →

Entah untuk kali ke berapa cerita itu dibuka lagi. Kali ini lebih terperinci. Sumpah aku tak ingat apa yang terjadi. Aku pun tak mengerti. Kenapa Tuhan tarik memori itu pergi. Tapi kau menangis lagi. Menangis diatas perbuatan kejam aku yang lalu. Dan aku hanya mampu termangu. Kerana aku tak tercapai kepedihan itu. Cuma rasa sesuatu. […]

Read More →

Kita tahu buta mata tapi kita faham tak apa itu buta hati? Dulu aku tak percaya wujudnya buta hati. Aku fikir ianya cuma wujud dalam teks sastera dan puisi sahaja. Tapi bila aku lihat depan mata, aku akui ia wujud. Manusia ini mencari apa sebenarnya. Sedangkan yang hampir sempurna itu ada depan mata. Ada dalam […]

Read More →

At many points of life when I feel like kicking myself for not being able to remember so many past events and memories, there are a few moments in life that I am glad that I can’t recall at all. Mostly were the painful and hurtful ones. Especially when I was the cause of the […]

Read More →

Bandara dan udara Memisahkan New York dan Jakarta. Resah di dadamu dan rahasia yang menanti di jantung puisi ini dipisah kata-kata. Begitu pula rindu, hamparan laut dalam antara pulang dan seorang petualang yang hilang. Seperti penjahat dan kebaikan dihalang uang dan undang-undang. Seorang ayah membelah anak dari ibunya—dan sebaliknya. Atau senyummu, dinding di antara aku […]

Read More →