Book Review : Menuju Nafas Terakhir Karya Petak Daud

Menuju Nafas TerakhirKetika mula membelek buku-buku indie di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2014 yang lalu, Sherrina pegang buku ini dulu. Menuju Nafas Terakhir karya Petak Daud. Belek beberapa helai, macam menarik je. Cubalah.

Menuju Nafas Terakhir-1 Sebaik mula membaca, susah mahu meletakkannya. Serius buku ini menarik dan penulisan yang bagus dan luhur dari seorang penulis yang sangat muda usianya.

Menuju Nafas Terakhir-2

Bukan senang berjumpa buku yang mana kita baca dan terpaksa letak seketika untuk fikir dan hadamkan isi penulisannya. Memang menjentik minda!Menuju Nafas Terakhir-3  Sherrina tidak pernah membaca buku sehingga ambil foto isinya kerana sangat tertarik dan ingin kongsikan dengan orang ramai. Biasanya jika jumpa ayat yang menarik, hanya dilipatkan sahaja mukasurat itu. Tetapi di buku ini, ianya perlu dikongsikan. Menuju Nafas Terakhir-4  Hehehehehe sekolah dari kacamata seorang generasi Y. Sherrina yang generasi X memandang sekolah tempat yang mesti pergi dan mesti seronok sebab kita memang generasi yang patuh dan takut membantah 😀Menuju Nafas Terakhir-5  Aiseh, ada sesetengah ayatnya macam serupa pula dengan jalan cerita hidup Sherrina. heheheMenuju Nafas Terakhir-6  Ahha….karekter generasi Y. Kita yang dah biasa berperaturan memahami dan akur aje dengan apa yang sudah ditetapkan. Menuju Nafas Terakhir-7

Masalah yang sama juga. Maka penulis Malaysia, cepat-cepatlah kembangkan bidang ebook. Saya dah tak punya ruang nak simpan buku fizikal lagi.

Kesimpulan mengenai buku Petak Daud ini, memang best dan wajar dibaca 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.