Di dalam keretapi.. seorang ayah melayan keletah anak lelakinya yang agak dewasa..

Apabila keretapi menempuhi jalanraya sang anak terus berkata “ayah.. tengok tu.. kereta tu semua kejar kita”
Di satu sisi tempat duduk yg lain sepasang suami isteri memerhatikan telatah pemuda tersebut bersama ayahnya..
apabila keretapi melalui pokok-pokok dan hutan-hutan. Pemuda tersebut sekali lagi bersorak.. eh ayah.. tengok pokok itupun ikut kita..

Sang ayah tersenyum dan melayan telatah pemuda tersebut..

Pasangan suami isteri itu tetap memerhati..
Kemudian pemuda tersebut bersorak “ayah.. awan pun kejar kita”.. sang ayah melayan dan tersenyum..
Tiba-tiba.. pasangan suami isteri tersebut berkata pada ayah pemuda itu.. “kenapa kamu tak hantar saja anak kamu ke hospital sakit jiwa”..
Dengan tersenyum sang ayah berkata.. “kami baru pulang dari hospital.. berbelas tahun anak saya buta.. baru sekarang dapat melihat keindahan dunia”..

Pasangan suami isteri itu terus terpaku dan terdiam..

Itulah lumrah kehidupan kita, seringkali kita membuat penilaian sebelum kita tau hal sebenar. dan apabila kita mengetahui keadaan sebenar baru la kita tersedar akan kekhilafan kita..

Tiap orang punyai kisah cerita yang tersendiri.. jangan  mudah membuat penilaian dengan mata kasar..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.